17 Maret 2010 oleh admin

17 Komentar

Ibu tak terduga

Ibu tak terduga

Tiffany Peterson

Sekilas

17 Maret 2010, Salt Lake City, UT

Sebagai tunggal 34 tahun, Tiffany mengikuti sarannya Patriarchal Blessing untuk merebut peluang yang ditawarkan kepadanya, sehingga kehidupan yang penuh peluang karir, petualangan perjalanan dan menyoroti spiritual. Tapi kemudian, ketika adiknya menjadi kewalahan dengan tanggung jawab ibu tunggal, Tiffany menyita berbagai jenis kesempatan: dia diasumsikan tahanan hukum keponakannya sembilan tahun dan menjadi ibu ke usia sekolah dasar anak semalam.

Saya berbicara berkat bapa bangsa tentang pendidikan dan memiliki pengetahuan tentang hal-hal yang tentang saya dan sekitar saya. Saya merasa seperti saya telah mengambil nasihat itu ke jantung. Jika hidup adalah semua tentang pengalaman, maka kita hanya perlu bertindak. Dan jika kesempatan disajikan dan terasa seperti hal yang baik untuk dilakukan dan kami menerima konfirmasi untuk bergerak maju, maka kita harus hanya pergi ke depan-bahkan jika itu menakutkan atau mungkin tidak apa yang kita miliki dalam pikiran untuk diri kita sendiri atau bukan rencana kami. Hal-hal terjadi karena suatu alasan dan kita pasti diberikan kesempatan yang membantu kita tumbuh.

Apa beberapa pengalaman formatif Anda yang memberi Anda kesaksian prinsip ini?

Orang tua saya sangat mendorong dan mendukung dalam membantu saya memperoleh kesadaran lingkungan saya. Kami mengambil banyak perjalanan ketika saya masih muda. Ide yang benar-benar terjebak dengan saya. Ketika saya berusia 19, saya berangkat ke Rusia selama enam bulan untuk mengajar Bahasa Inggris. Aku tidak tahu jiwa tapi aku merasa seperti aku butuh pengalaman yang jauh dari keluarga dan teman-teman untuk melihat siapa aku dan apa yang akan saya lakukan ketika tidak ada orang lain di sekitar.

Aku tinggal dengan keluarga yang tidak berbicara bahasa Inggris dan saya menghadiri cabang di Moskow dengan anggota baru dari gereja. Saya membaca Kitab Mormon secara keseluruhan untuk pertama kalinya dan memiliki banyak pengalaman yang membuka mata saya kepada dunia. Saya belajar bahwa orang di seluruh dunia menginginkan hal yang sama. Kita semua ingin bahagia, kita semua ingin keluarga kami dekat; kita semua ingin keluarga kita untuk menjadi bahagia. Kami hanya dalam situasi yang berbeda dan memiliki perjuangan yang berbeda.

Jika hidup adalah semua tentang pengalaman, maka kita hanya perlu bertindak. Dan jika kesempatan disajikan dan terasa seperti hal yang baik untuk dilakukan dan kami menerima konfirmasi untuk bergerak maju, maka kita harus hanya pergi ke depan.

Ketika saya pulang dari Rusia, saya berangkat ke Israel dua bulan kemudian dengan studi Brigham Young University abroad program. Itu adalah pengalaman yang fantastis lain. Saya mempelajari Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru dan kami pergi ke Danau Galilea. Di sanalah saya memutuskan untuk melayani misi.

Setelah empat bulan berada di rumah, saya memutuskan bahwa saya akan melayani misi tapi aku ingin berdoa tentang hal itu karena saya telah membaca Blessing patriarki saya begitu banyak kali dan itu tidak mengatakan apa-apa tentang melayani misi. Jadi saya berdoa dan segera merasa konfirmasi bahwa ya, pada kenyataannya, aku harus pergi.
Mormon_woman_photo_Peterson2

Saya dipanggil untuk melayani di Paraguay, Amerika Selatan dan aku punya pengalaman yang luar biasa. Aku mencintai bahasa. Saya mencintai negara. Aku punya sahabat yang indah dan presiden misi saya dan istrinya seperti orang tua saya.

Ketika saya memutuskan untuk pergi ke misi, saya mulai melihat pola mengambil kesempatan ketika mereka muncul. Jika ada kesempatan untuk pertumbuhan, saya ingin menjadi bagian dari itu dan pengalaman apa yang bisa datang dari itu.

Apakah Anda merasa dengan semua kesempatan belajar berturut-turut di luar negeri bahwa Anda berada di sebuah perjalanan spiritual, meskipun mungkin Anda tidak menyadarinya?

Ya ... pasti! Dengan setiap kesempatan, dan setiap pengalaman, saya belajar sesuatu yang sedikit berbeda tentang diri saya dan yang saya ingin menjadi. Dan bukan hanya dari perspektif kepribadian tetapi dari perspektif spiritual juga.

Ketika aku kembali dari misi saya, saya didekati untuk pergi ke Cina untuk semester untuk mengajar Bahasa Inggris. China tidak pernah di radar saya! Tapi aku akhirnya pergi dan saya harus mengajar anak-anak menggemaskan Cina kecil yang hanya begitu bahagia dan penuh kehidupan. Saya juga harus menghabiskan 4 bulan dengan beberapa gadis yang menakjubkan yang merenungkan misi dan mereka akan makan cerita misi saya. Ini adalah besar bagi saya untuk dapat berbagi pengalaman saya dengan penonton bersedia setelah teman-teman saya dan keluarga sudah cukup kembali ke rumah! Itu adalah pengalaman hebat lain.

Apakah keinginan Anda untuk terus-menerus belajar mempengaruhi pilihan karir Anda, dan itu penting bagi Anda untuk memiliki karir?

Suatu hal yang menarik saya Patriarchal Blessing mengatakan adalah untuk mendapatkan pengetahuan dan bersiaplah untuk mengurus diri sendiri. Jadi karena itu saya tidak ingin melakukan apa saja-aku ingin merasa seperti aku berhasil dan seorang karyawan dihargai. Saya lulus dengan gelar ekonomi dan setelah bekerja untuk sebuah perusahaan hipotek segera setelah kuliah, saya akhirnya bekerja untuk Morgan Stanley, pertama dalam pelayanan pelanggan klien, dan kemudian di departemen baru yang menawarkan layanan baru.

Akhirnya, Goldman Sachs membuka kantor di Salt Lake City jadi saya mengirim resume saya kepada mereka dan memulai proses wawancara. Goldman Sachs adalah top-notch, dengan orang-orang cerdas dan banyak kesempatan. Proses wawancara berlangsung lima bulan yang panjang, dengan pembekuan perekrutan dan 15 wawancara. Saya akhirnya mengambil pekerjaan dengan mereka yang awalnya tidak apa yang saya tertarik, tapi dalam waktu tiga menit pertemuan manajer masa depan saya, saya tahu saya ingin bekerja untuknya. Kepribadian kita hanya "diklik."

Aku pergi ke New York City selama satu bulan dan kemudian departemen dipindahkan ke Salt Lake City. Aku mulai keluar sebagai satu-satunya di tim dan untuk empat setengah tahun ke depan itu waktu yang paling menarik dan menantang. Saya menyusun program pelatihan dan melakukan perjalanan di seluruh dunia untuk kantor yang berbeda dan tenaga penjualan terlatih. Pada dasarnya saya harus membangun deskripsi pekerjaan saya sendiri.

Mormon_woman_photo_Peterson3 Ada begitu banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan semua orang melompat, yang sangat berbeda dari pekerjaan sebelumnya. Aku benar-benar berkembang. Aku merasa seperti aku bisa membuat perbedaan dan jika hal itu tidak akan semulus yang mereka bisa, saya bisa menawarkan up saran dan orang-orang akan mendengarkan. Rasanya sangat kreatif dan sangat memuaskan.

Saya berpikir bahwa ketika saya menikah itu akan mudah untuk berhenti karena saya ingin menikah dan punya anak. Tapi semakin lama saya bekerja dan semakin saya memikirkannya, semakin saya menyadari itu akan sulit dilakukan. Saya adalah seorang wakil presiden. Aku mencintai pekerjaan saya dan saya pandai dalam hal itu! Orang-orang datang kepada saya dan ingin saran saya dan ingin saya dalam pertemuan-pertemuan untuk melakukan brainstorming.

Anda menjadi wali dari keponakan Anda hampir tiga tahun yang lalu. Situasi apa yang menyebabkan Anda untuk membuat pilihan itu?

Ketika Paige lahir, ada koneksi langsung antara kami. Adikku dan aku selalu dekat dan Paige pertama tidur di rumah saya ketika ia berusia enam minggu. Paige menghabiskan banyak waktu dengan saya. Dia stopkontak-aku akan bekerja keras, tetapi pada akhir pekan aku bisa pergi menjemputnya dan dia akan datang dan kami hanya akan tertawa. Aku punya waktu dengan gadis kecil ini yang begitu penuh kehidupan dan orang-orang akan berkomentar, "Dia adalah mini-me ... Anda melihat dan bertindak sama!" Saya tidak yakin apakah itu karena Paige bertindak lebih tua atau karena aku bertindak seperti aku berusia lima! Ada pasti koneksi dan ikatan di antara kami.

Situasi Kakakku agak kacau-dia adalah seorang ibu tunggal mencoba untuk membayar sewa dan memberikan anak-anaknya dan ia mendapatkan kewalahan. Pada tahun 2007, saya berbicara dengan kakak saya tentang beberapa perubahan yang dia bisa membuat dalam kondisi kehidupan. Her 2 anak dari pernikahan sebelumnya telah pindah bersama orang tua saya untuk menyelesaikan sekolah tinggi dan aku mengundang Paige untuk hidup dengan saya untuk tahun ajaran. Adikku tinggal di daerah yang memiliki sepanjang tahun sekolah dan itu sulit menjaga track dari jadwal dan mengatur babysitting dan hal-hal lain. Di mana aku tinggal, sistem sekolah pada jadwal yang tradisional (September sampai Juni) dengan program besar setelah-sekolah. Saya ingin membantu menjaga hal-hal yang stabil untuk keponakan saya sementara situasi adikku membaik.

Untuk melakukan itu saya perlu surat kuasa dan saya perlu wali Paige. Sehari sebelum aku pergi untuk menjemputnya, saya merasa sangat kuat bahwa itu tidak akan menjadi hal yang jangka pendek. Aku tidak tahu mengapa, karena kita sudah sepakat hanya akan untuk tahun sekolah, tapi aku punya perasaan bahwa jika saya pergi untuk menjemputnya, itu akan untuk selamanya.

Bagaimana perasaan Anda tentang itu? Dan bagaimana yang mempengaruhi hubungan Anda dengan adikmu?

Itu benar-benar luar biasa. Aku menangis. Aku bertanya-tanya apa yang saya lakukan. Aku tahu itu akan mengubah segalanya. Saya masih lajang, bekerja di perusahaan Amerika; Aku punya teman-semua itu. Saya berusia 34 tahun.

Saya dan kakak saya berbicara panjang lebar dan kami selalu dekat dan aku berkata, "Dengar, aku tidak tahu mengapa atau bagaimana kita sampai ke situasi ini, tapi itu hanya terasa seperti hal yang benar untuk dilakukan. Aku mencintaimu. Saya mendukung Anda dan saya mencintai anak-anak Anda. Dan aku akan melakukan apapun yang saya bisa untuk membantu mereka. Dan membantu Anda. "

Aku tidak tahu mengapa, karena [saya dan kakak saya] telah sepakat hanya akan untuk tahun ajaran, tapi aku punya perasaan bahwa jika saya pergi untuk mengambil [keponakan saya], itu akan untuk selamanya.

Aku memberikan adikku satu ton kredit untuk mengakui bahwa pada saat itu, aku bisa memberikan Paige, keponakan saya, sesuatu yang dia tidak mampu memberinya, yang stabilitas dan kesempatan untuk pergi ke gereja. Adikku tidak aktif dan ingin kembali ke gereja tapi berjuang. Paige akan pergi ke Pratama off dan on tapi tidak ada yang konsisten tentang hal itu.

Adikku cukup rendah hati untuk menyadari bahwa ada sesuatu yang lebih untuk Paige dan bahwa dia tidak dalam posisi untuk memberikan itu padanya.

Paige pindah, kami menandatangani nya untuk sekolah, dia mulai kelas empat dan ia mengunjungi ibunya. Kami membahas bagaimana semua orang setuju bahwa ini adalah tempat terbaik untuk Paige untuk menjadi dan aku tidak membawanya dari ibunya dan ibunya tidak "memberikan" kepada saya; itu adalah bahwa kita berpikir tentang Paige dan ini adalah skenario terbaik untuknya.

Dan itu ia responsif terhadap itu?

Dia sangat responsif terhadap itu. Kami pergi untuk melihat anak psikolog beberapa kali, hanya untuk berbicara melalui emosi yang Paige merasa dan mengungkapkan apa yang terjadi di dalam. Setelah sekitar enam bulan, adikku memutuskan untuk mengajukan gugatan cerai dari suaminya. Saya khawatir tentang Paige sedang terjebak dalam kasus perceraian mereka. Jadi setelah berbicara dengan kakak saya dan saya hukum saudara-, aku menyewa pengacara dan membantu kakak saya mendapatkan surat cerai siap. Tapi aku campur dalam perceraian dan meminta hak asuh penuh dari Paige.

Ada banyak doa. Saya ingin menjadikannya sebagai paling traumatis mungkin, karena hal terakhir yang saya inginkan adalah semacam pertempuran pengadilan. Kita semua setuju bahwa itu adalah skenario terbaik untuk Paige.

Saya ingin membantu cinta untuk kakak saya dan keponakan saya. Tapi melangkah dan mengambil tindakan yang didasarkan pada dorongan rohani.
Mormon_woman_photo_Peterson4

Mengambil hak asuh penuh Paige pernah benar-benar merasa seperti pilihan, itu adalah hal yang perlu saya lakukan. Dan sejak hari itu, karena membuat bahwa salah satu keputusan, ratusan hal telah jatuh ke tempatnya dan telah bekerja di luar. Dan kita menjaga Paige bergerak maju dan mengambil sedikitnya jumlah bagasi mungkin sepanjang jalan. Paige berkata, "Saya sangat senang bahwa saya hidup dengan Anda-tidak ada pelanggaran terhadap ibuku atau ayahku, tapi aku hanya merasa seperti ini adalah di mana saya seharusnya." Jadi sudah pengalaman yang luar biasa.

Apa yang telah respon terhadap situasi Anda dari anggota gereja dan pemimpin gereja?

Mereka tidak tahu Paige sebelum jadi inspirasi bahwa mereka begitu terbuka dan menerima. Tidak banyak orang bertanya tentang situasi dan bagaimana hal itu terjadi tetapi ketika mereka meminta saya senang untuk memberitahu mereka karena saya pikir tidak ada "situasi normal." Setiap orang memiliki sesuatu yang terjadi yang membuat mereka merasa seperti mereka berada di luar norma. Bersikap terbuka dan berbicara tentang hal itu benar-benar telah membantu.

Beberapa bulan sebelum Paige pindah aku telah menyewa sebuah rumah dengan beberapa teman di bangsal tertentu. Selama kontrak sewa satu tahun kami aku merasa sangat kuat bahwa saya ingin tinggal di wilayah tersebut. Ketika kontrak naik keajaiban terjadi dan ada rumah untuk dijual jalan pergi bahwa saya tidak seharusnya mampu membayar tapi harga turun pada menit terakhir. Hanya ada empat jalan-jalan di lingkungan saya, sehingga tidak radius besar rumah untuk memilih dari. Aku tahu itu adalah bisikan. Lingkungan dan lingkungan ini telah terbuka dan menyambut. Mereka membuat Paige merasa "normal" dan situasi besar. Pengajar ke rumah kami adalah orang yang paling setia! Dia mengunjungi setiap bulan dan membawa pelajaran dari teman untuk Paige. Dia melihat dia di gereja dan berkata, "Ada pengajar ke rumah kami!" Dia telah merasa begitu disertakan dan di rumah di lingkungan.

Apa adalah beberapa alat yang telah diambil dari iman Anda untuk membantu Anda dalam situasi yang agak tidak konvensional dalam budaya kita?

Ini adalah semua tentang memiliki kehidupan yang berpusat pada Injil dan melakukan hal-hal yang sulit ... bangun setiap hari Minggu dan pergi ke gereja dan membaca tulisan suci. Ini jauh lebih mudah untuk tidak melakukan hal-hal, tetapi mengubah orang menjadi lebih baik, apakah Anda berusia sembilan atau 10 atau 30 atau 80 tahun.

Seperti aku mungkin berpikir bahwa saya mengandalkan doa dan Tuhan untuk membimbing dan mengarahkan keputusan untuk memiliki Paige bergerak dengan saya, bertanggung jawab atas dirinya telah diperkuat bahwa ke ekstrem yang saya tidak membayangkan mungkin. Kadang-kadang doa saya, "Apa yang harus saya lakukan untuknya? Apa yang dia butuhkan? "Paige memberitahu saya banyak hal, tetapi dia juga tidak memberitahu saya banyak hal. Saya merasa seperti saya perlu lebih banyak bantuan karena saya tidak melahirkan dan membesarkannya dari bayi, tetapi ketika saya membutuhkan inspirasi itu, selalu datang. Ini selalu datang.

Bagi saya, itu adalah apa hidup ini benar-benar semua tentang. Anda dapat pergi tentang hidup dan melakukan pekerjaan Anda dan melakukan panggilan dan membesarkan anak-anak Anda dan melakukan hal-hal lingkungan Anda dan tidak benar-benar tumbuh dari itu-tidak benar-benar mendapatkan seluruh pengalaman dari itu. Dan saya pikir pengalaman berasal dari bertanya, "Apa yang bisa saya lakukan? Apa yang harus saya lakukan? "Karena ada lagi yang bisa kita lakukan. Jadilah terbuka untuk potensi untuk tumbuh dan tahu bahwa di mana banyak diberi, banyak dituntut.

Bagaimana karir Anda terkena dampak sebagai akibat dari mengambil di keponakan Anda?

Sebelum semua ini terjadi, saya telah ditransfer dan bekerja di New York City. Ibuku sakit jadi aku pindah rumah karena aku ingin menghabiskan waktu dengannya. Setelah berada di Goldman Sachs begitu lama dan mengetahui begitu banyak orang, saya memiliki mentor yang indah dan manajer yang membungkuk ke belakang untuk membantu saya pindah ke Utah dan mendapatkan pekerjaan lain. Ini membuka jalan bagi saya untuk berada dalam posisi untuk mengambil di keponakanku, serta menghabiskan waktu dengan ibu saya yang meninggal beberapa bulan kemudian.

Masa ini Mungkin Namun, saya memutuskan untuk berhenti dari pekerjaan saya. Saya merasa sangat kuat bahwa saya perlu melakukan sesuatu yang berbeda ... saya perlu fokus dan waktu yang lain saya perlu menghabiskan berbeda. Dua setengah tahun yang lalu, saya membuat keputusan untuk pergi menjemput Paige dan dia cocok di sekitar tepi hidupku. Tapi lebih banyak waktu saya dihabiskan dengan dia dan semakin inspirasi saya meminta, semakin saya merasa bahwa Paige membutuhkan saya. Namun, pekerjaan saya adalah mendapatkan yang terbaik dari saya; Aku memberikan yang terbaik dari saya di tempat kerja dan kemudian pulang ke rumah lelah dan terburu-buru untuk mendapatkan Paige tidur karena saya memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Saya merasa seperti saya perlu lebih banyak bantuan karena saya tidak melahirkan dan membesarkannya dari bayi, tetapi ketika saya membutuhkan inspirasi itu, selalu datang. Ini selalu datang.

Aku lagi mendorong bahwa saya perlu berhenti dari pekerjaan saya dan mengambil lebih banyak tanggung jawab di rumah. Saya siap (aku punya beberapa tabungan). Dan saya merasa yakin bahwa saya tidak membuat pilihan yang rasional karena saya masih bisa memberikan. Saya berpikir bahwa dalam tiga atau empat bulan saya akan mencari tahu apa yang sedang terjadi dan melihat apakah saya perlu untuk mendapatkan pekerjaan paruh-waktu atau sesuatu yang berbeda.

Sudah sembilan bulan dan saya tidak harus khawatir tentang keuangan sekali. Saya baru saja kembali ke pekerjaan semi-full time selama beberapa minggu dan semuanya terus jatuh ke tempatnya. Ini adalah pengingat yang baik bahwa itu benar-benar penting untuk hadir dan emosional dan fisik tersedia untuk mentor dan membimbing dan mengajar. Pengembangan dan pembelajaran Paige penting. Ini adalah waktu dan dia tidak akan pernah punya waktu ini lagi untuk menyerap perasaan Roh dan mengenali berkat nya. Aku tidak tahu apa yang di toko untuk dia, tapi dia harus siap untuk apa pun itu.

Apakah Anda melihat ke belakang sekarang sepanjang hidup Anda dan melihat Tuhan mempersiapkan Anda untuk sangat pengalaman ini?

Ya ... dalam seratus cara yang berbeda! Bahkan hal terkecil tentang yang saya punya pekerjaan dan berapa lama aku berada di pekerjaan itu dan siapa yang bos saya mencerminkan ini. Saya mengatakan kepada bos saya bahwa keponakan saya akan bergerak dengan saya dan itu akan melemparkan kunci dalam waktu kerja saya untuk sementara waktu (saya perlu mengambil Paige ke sekolah jadi aku tidak bisa datang sampai setelah 08:00 dan saya harus menjemputnya di 18:00). Itu adalah mentalitas yang sangat berbeda! Saya 'respon bos memasukkannya ke dalam perspektif. Dia berkata, "Kau harus melakukan apa yang harus Anda lakukan, sehingga melakukannya." Saya tahu tidak semua orang akan memiliki respon yang sama dan telah begitu mendukung. Hal ini luar biasa untuk melihat betapa beruntungnya saya ketika situasi ini terjadi.

Apa yang akan Anda katakan kepada wanita yang dihadapkan dengan membuat pilihan di luar norma?

Ketika Anda menyadari bahwa bisikan-bisikan rohani Anda telah mengikuti benar, itu membuat Anda ingin melakukannya lagi, karena Anda merasa begitu baik! Saya tidak ingin melewatkan kesempatan karena mereka merasa baik dan Anda tumbuh begitu banyak.

Itulah pesan saya mencoba untuk menyeberang di lingkungan saya dan teman-teman saya. Anda dapat melihat situasi rakyat dan berpikir, "Mengapa di dunia yang akan mereka lakukan itu?" Atau, "Apa yang terjadi di sana?" Tapi selalu ada sesuatu yang lebih dalam.

Kita semua adalah anak-anak Allah. Kita semua memiliki peran dan kita semua memiliki tugas yang kita diberikan. Kita tidak bisa benar-benar melihat siapa pun dan menilai apa yang mereka lakukan atau mengapa mereka melakukan hal-hal dengan cara tertentu. Kita hanya perlu menerima bahwa mungkin ada kesempatan kita bisa berpartisipasi dalam pengalaman mereka atau mereka dapat berpartisipasi dalam kita. Tidak ada kotak, tidak ada satu cara untuk segala sesuatu yang harus dilakukan dan tidak ada rumus. Jika ada satu hal yang saya pelajari, tidak pernah melewatkan kesempatan karena tidak tampak seperti "normal" hal yang harus dilakukan.

Sekilas

Tiffany Peterson


Mormon_woman_photo_PetersonCOLOR
Lokasi: Salt Lake City, UT

Umur: 36

Status Pernikahan: Belum pernah menikah

Anak-anak: Paige, usia 11

Pekerjaan: guru pengganti, agen real estate (hampir)

Sekolah Dihadiri: University of Utah

Bahasa Lisan at Home: English

Himne favorit: "Ku Berdiri Kagum"

Saat Calling Gereja: guru Pratama

Wawancara diproduksi oleh Louise Elder. Foto digunakan dengan izin.

17 Komentar

  1. Robin
    05:18 on 17 Maret 2010

    Tiffany-cerita Anda mengilhami saya untuk mengikuti Roh lebih dekat dan berani dalam hidup! Terima kasih.

  2. Myrna Castellar
    17:28 on 17 Maret 2010

    Saya suka kekuatan Anda dan cinta Anda untuk keluarga Anda. I, ve juga memiliki banyak challaenges dalam hidup saya saya 34 an anak-anak berusia 36 tahun tahu akan lebih baik untuk kestabilan emosi saudara kecil mereka mendapat costudy dari mereka 6 tahun yang lalu. Pengalaman ini mengajarkan mereka untuk menjadi ramah dan lebih mengasihi saat mereka tumbuh secara rohani dan dalam ukuran keluarga. Seperti untuk saya, saya selalu mengajukan pertanyaan apa adalah norma? Hari ini aku berdamai dengan keputusan anak-anak saya mengambil costudy saudara kecil mereka dan mereka menerima hal-hal jasmani dan rohani yang mereka butuhkan. Anda benar sayang, tidak ada satu cara melakukan sesuatu, tapi kita dipenuhi dengan harapan Tuhan tahu kebutuhan kita dan apa yang terbaik bagi anak-anaknya untuk mencapai potencials terbesar mereka; ini adalah mengapa ia memiliki anels seperti Anda anak melayani kepada anak th laki-laki. Saya terima kasih untuk membuat diffence dan untuk cinta Anda mengekspresikan foryour keluarga.

  3. Chrysula Winegar
    7:30 pada 17 Maret 2010

    Tiffany, terima kasih untuk berbagi cerita dan terutama kata-kata penutup Anda, yang memukul saya dengan kekuatan dan kekuasaan. Kedengarannya seperti Anda dan Paige adalah pasangan yang cocok dan secara harfiah, hadiah dari Tuhan untuk satu sama lain.

  4. Ann
    22:04 on 21 Maret 2010

    Bravo. Terima kasih untuk berbagi pengalaman hidup Anda dan hal-hal yang telah membimbing Anda dalam keputusan Anda. What a beautiful cerita. Normal hanya pengaturan pada pengering (:

  5. Missy
    09:34 on 22 Maret 2010

    Ini luar biasa. Saya merasakan Roh sejuta kali karena saya hanya membaca ini untuk ketiga kalinya atas. Terima kasih untuk berbagi cerita Anda, untuk membuka dan memberikan pikiran Anda untuk pembaca Anda.

    Selalu ada lebih dari apa yang menggambarkan luar. Dan apa pola pikir yang sehat untuk memiliki sebelum mempertanyakan mengapa ada orang yang melakukan sesuatu. Terima kasih lagi.

  6. Eliza
    12:33 on 23 Maret 2010

    Menakjubkan cerita. Terima kasih banyak untuk ini. Saya suka penutupan Anda garis-

    "Kita tidak bisa benar-benar melihat siapa pun dan menilai apa yang mereka lakukan atau mengapa mereka melakukan hal-hal dengan cara tertentu. Kita hanya perlu menerima bahwa mungkin ada kesempatan kita bisa berpartisipasi dalam pengalaman mereka atau mereka dapat berpartisipasi dalam kita. Tidak ada kotak, tidak ada satu cara untuk segala sesuatu yang harus dilakukan dan tidak ada rumus. Jika ada satu hal yang saya pelajari, tidak pernah melewatkan kesempatan karena tidak tampak seperti "normal" hal yang harus dilakukan. "

    Indah.

    Saya juga suka baris commenter "Normal hanya pengaturan pada pengering."

    Terima kasih untuk pencerahan sore hari. Sulit, tapi memberikan orang lain manfaat dari keraguan selalu jalan tinggi. Saya terbaik untuk Anda dan keponakan manis Anda.

  7. Rachelle
    05:40 on 24 Maret 2010

    Terima kasih banyak untuk cerita Anda. Aku sudah berdoa tentang sesuatu selama beberapa bulan sekarang dan saya percaya bahwa apa yang semangat mengajar saya melalui paragraf penutup Anda, adalah jawaban atas doa saya. Jadi terima kasih melampaui apa kata-kata yang bisa menggambarkan pernah mungkin.

  8. Chris Rucker
    08:54 on 29 Maret 2010

    Ini adalah sepupu saya dan saya harus mengatakan ... "Ku Berdiri Kagum" dengan air mata kebahagiaan di mata saya!

  9. Michelle
    10:47 pada 5 April 2010

    Cerita yang kuat.

  10. Phoebe Balai
    17:41 pada 8 April 2010

    Cerita besar. Saya menghargai kejujuran Anda tentang semua itu. Anda adalah inspirasi.

  11. Patricia Joseph
    18:40 on 11 April 2010

    Aku benar-benar mencintai kedua paragraf terakhir. Aku semacam mengambil alih tanggung jawab merawat cucu saya dia tidak melakukan dengan baik di sekolah. Dia lahir di rumah saya, ibunya pindah dengan dia ketika dia 4, dia datang kepada saya setiap akhir pekan, kami bergabung dengan gereja dan dia senang, dia mencintai primer, tetapi selalu merasa sedih karena dia harus kembali ke ibunya pada hari Senin, tidak ada malam keluarga untuk dibicarakan, tidak ada yang mengatakan apa yang telah ia pelajari di SD, kemudian saya menemukan dia telah gagal kelas pertama dan tidak akan dipromosikan, saya membuat berdiri, biarkan dia tinggal dengan saya dan pergi ke sekolah atau saya harus memberinya sepenuhnya. Aku tidak ingin melihat rasa sakit di wajahnya ketika aku membawanya kembali ke sekolah di Queens pada hari Senin, itu adalah rasa sakit saya tidak ingin melihat lagi. Ibunya setuju dan ia datang untuk tinggal dengan saya, seperti Anda saya tidak ingin mengambil dia dari ibunya, aku tidak pernah meminta perwalian atau apa, karena saya dikenal di komunitas saya dengan dia, dia diterima di sekolah dan Program afterschool, dia baik-baik sekarang. Saya selalu bertanya 'mengapa Anda mengambil tanggung jawab itu? ", Jawaban saya, Mengapa saya harus meninggalkan dia untuk jatuh melalui celah masyarakat, akan ini membuat semua orang senang, ini adalah keputusan saya, dia senang, dia sedang mempersiapkan untuk baptisan sekarang dia berbalik 8?

    Terima kasih untuk berbagi, saya tahu ada seseorang di luar sana seperti saya, saya tidak sendirian.

  12. christine
    05:43 on 22 April 2010

    Terima kasih banyak untuk berbagi cerita Anda. Aku sedang menghadapi situasi sekarang, di mana saya telah diminta oleh semangat untuk bertindak dengan cara yang hanya berjalan melawan arus, dan itu agak sulit untuk menerima. Exeperience Anda membantu saya untuk melihat bahwa dengan mengikuti bisikan-bisikan yang saya terima, jalan akan disiapkan dan berkat akan datang.

    Terima kasih untuk menjadi berani dan berbagi cerita Anda.

  13. Tatiana
    10:47 on 26 April 2010

    Ini sangat mengagumkan! Saya seorang ibu tunggal, juga, yang belum pernah menikah tapi mengadopsi anak ketika saya masih 44 dan dia 14. Saya juga mengikuti bisikan roh dan saya juga telah sangat diberkati oleh it! Saya juga menanggapi bimbingan untuk berhenti dari pekerjaan saya, dalam kasus saya karena lupus, tapi juga itu begitu besar berada di rumah dengan anak saya. Ketika saya membaca teks dari posting ini saya terus menganggukkan kepala saya akan ya, ya, ya! Kami telah diterima dengan baik oleh gereja dan di tempat kerja. Keluarga saya untuk sementara tidak yakin tapi sekarang mereka juga menerima dan mencintai anakku.

    Kadang-kadang aku berharap kami bisa disegel bersama-sama di kuil sebagai ibu dan anak tapi aku berdoa dan menyadari bahwa orang tua Surgawi kita akan mengurus semua itu dan jika kami berdua ingin menjadi keluarga kekal dan memenuhi syarat untuk menjadi keluarga kekal maka kita akan . Aku digunakan untuk mendapatkan angsty tentang tidak memiliki apapun keluarga kekal, karena aku tunggal dan satu-satunya mengkonversi dalam keluarga saya, tapi tidak lebih. Saya tahu bahwa semua kerugian akan dikembalikan dan semua kekurangan dibuat sampai meluap. Saya memiliki kesaksian dari orang tua Surgawi saya.

    Cerita Anda sangat inspiratif bagi saya. Terima kasih untuk berbagi dengan kami.

  14. Tiffany Peterson
    11:16 on 27 April 2010

    Saya sangat berterima kasih atas komentar Anda dan cinta Anda dan dukungan. Saya telah begitu terinspirasi oleh wawancara dan komentar-komentar dari Anda wanita yang luar biasa. Berkat Proyek Wanita Mormon untuk membawa kita bersama-sama sehingga kita dapat berbagi sepanjang perjalanan ini disebut hidup!

  15. Tiffany W.
    05:44 pada 15 Januari 2011

    WOW! Apa keberanian dan kekuatan yang Anda miliki. Anda menginspirasi saya untuk mendengarkan lebih baik dan juga untuk mengikuti bisikan sulit.
    Keponakan Anda sangat diberkati untuk memiliki Anda.

  16. Corine
    15:31 pada 2 Juni 2011

    Wow! Apa yang menakjubkan semangat yang Anda miliki! : D Aku benar-benar menikmati membaca ini dan mendapatkan sekilas ke dalam hati dan pikiran dari semangat adik saya ... :)

    Cara untuk hidup! Padahal, sudah jelas bagi saya bahwa Tuhan sudah sadar dan Anda dan Paige, Anda berdua dalam doaku. Aku ingin tahu siapa saudara beruntung akan! ;)

    Corine : D

  17. Angie
    19:12 pada 23 Agustus 2011

    Terima kasih untuk berbagi cerita ini. Aku benar-benar membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

SEO Powered by Platinum SEO dari Techblissonline