20 April 2011 oleh admin

9 Komentar

Merangkul Budaya Iman

Merangkul Budaya Iman

Julia Klebingat

Sekilas

Julia Klebingat dibesarkan di Riga, Latvia, yang kemudian bagian dari Uni Soviet. Diperkenalkan ke Gereja ketika Brigham Young University Legacy Dixieland Band tampil di kota asalnya, ia menikah pada 19 dan dihadiri Ricks College. Julia menceritakan culture shock yang dialaminya menikah, bergabung dengan Gereja dan pindah ke Amerika Serikat dalam waktu yang singkat, dan berkat-berkat yang telah datang ke dalam hidupnya sejak saat itu. Dia sedang mempersiapkan untuk pindah dari Frankfurt, Jerman, ke Kiev, Ukraina, untuk melayani bersama suaminya, yang akan memimpin di Ukraina, misi Kiev.

Beberapa keluarga di Uni Soviet mempertahankan spiritualitas perifer di tengah-tengah ateisme kelembagaan. Apakah keluarga Anda pada semua agama tumbuh?

Tidak, tidak, tidak sekali. Itu pendidikan yang khas untuk waktu itu di Uni Soviet. Kami diajarkan dari satu hari bahwa tidak ada Tuhan. Agama itu hanya untuk orang-orang tua, jadi itu sesuatu yang sedang sekarat off.

Kapan Anda mulai berpikir tentang Tuhan?

Sulit untuk mengatakan. Ada pertanyaan yang saya bertanya pada diri sendiri sepanjang tahun tumbuh-up saya. Tapi ada tidak ada sumber untuk melihat, setidaknya tidak di mana aku berada. Tidak ada yang beragama di keluarga saya. Tak seorang pun di keluarga saya, bahkan sekarang, benar-benar pada titik di mana mereka tertarik pada Injil. Hal ini masih sangat banyak bahwa mentalitas ateis tua. Bukan orang tua saya, kakek saya tidak. Tidak ada jawabannya.

Kapan itu mulai berubah untuk Anda?

Saya tiga belas pada tahun 1985 ketika Mikhail Gorbachev menjabat. Pada saat glasnost dan perestroika perubahan mulai terjadi. Tiba-tiba tidak apa-apa untuk melihat-lihat dan mencari. Untuk sementara agama menjadi sesuatu yang populer, atau setidaknya mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan spiritual yang dalam mode. Ada masuknya besar gereja barat; orang membanjiri ke arah mereka. Mereka begitu lapar untuk sesuatu. Tapi kemudian mereda; banyak jawaban yang mereka ditemukan tidak memuaskan secara spiritual.

LDS_woman_photo_Klebingat3

Ketika saya masih remaja, saya juga mulai mencari jawaban di agama-agama lain: dalam Buddhisme, dalam agama timur, di Gereja Ortodoks Rusia. Pada satu titik aku pergi ke gereja terdekat dan bertanya apa yang dibutuhkan untuk dibaptis. Saya berpikir bahwa mungkin hal seperti itu akan menjadi hal yang keren untuk dilakukan. Saya akan menjadi milik suatu agama dan itu akan menjadi jenis yang baik. Tapi mereka menuntut sejumlah uang untuk baptisan yang aku tidak punya sebagai mahasiswa. Saya pikir itu keterlaluan jumlah uang, jadi saya tidak pernah melakukan dibaptis. Itu berakhir pencarian saya untuk sementara waktu. Saya berpikir, "Saya tidak berpikir itu penting apa agama milik Anda; asalkan ada sesuatu di dalam, beberapa awal spiritual. "

Bagaimana Anda mengetahui tentang Gereja Yesus Kristus dari Orang-orang Suci Zaman Akhir?

Brigham Young University Legacy Dixieland Band bermain satu tahun di sebuah festival jazz internasional, yang diselenggarakan setiap musim panas di kota saya Riga. Ibuku adalah salah satu penyelenggara acara itu. Kemudian, pada tahun 1990, para Duta Muda BYU datang dan tur bekas Uni Soviet. Ketika mereka tampil di Latvia, ibu saya bertanggung jawab untuk menemukan keluarga bagi mereka untuk tinggal bersama di Riga. Saya juga terlibat dalam menemukan keluarga angkat mereka. Sebagai imbalan atas keramahan kami, mereka mengundang musisi jazz Rusia dan Latvia untuk tur Amerika Serikat dan juga mengunjungi BYU dan Ricks College. Saya jurusan bahasa Inggris di Universitas, jadi aku pergi ke Amerika Serikat dengan mereka sebagai penerjemah.

Apakah itu pengenalan anggota Gereja mendorong Anda untuk mengetahui lebih lanjut tentang Injil?

Ketika grup musik dari BYU datang ke Latvia, aku tidak tahu apa yang mereka yakini atau apa-apa tentang agama mereka. Ketika saya mengunjungi BYU dan Ricks itu adalah kesempatan untuk melihat secara langsung orang-orang Mormon, siapa mereka, dan apa agama mereka berlatih. Kami memiliki hanya setengah hari di Ricks; kami memiliki satu konser di sana. Itu adalah tahun pertama bahwa program Rusia telah diperkenalkan di Ricks. Guru Rusia mengatakan kepada murid-muridnya, "Ada sekelompok musisi berbahasa Rusia datang ke kampus. Sebelum konser kita akan memiliki sedikit berkumpul dan Anda akan dapat meminta mereka beberapa pertanyaan untuk kredit ekstra. "Jorg, calon suami saya, berada di salah satu kelas Rusia dan membutuhkan benar-benar buruk kredit ekstra. Kami bertemu pada saat itu bersama-sama. Khususnya melalui dia aku tahu lebih banyak tentang Gereja. Dia adalah anggota pertama dari Gereja aku punya kontak dekat dengan. Dia adalah orang pertama yang berbicara kepada saya tentang agamanya.

Apa yang Anda ingat dia bercerita tentang Gereja? Apakah Anda memiliki banyak pertanyaan?

Saya tidak memiliki pertanyaan. Waktu itu saya cukup banyak memutuskan bahwa tidak peduli agama mana yang Anda milik. Aku ingat hari pertama dia mengatakan kepada saya bahwa agamanya membuatnya senang. Saya berpikir, "Baik, baik untuk Anda. Saya senang juga. "Pada saat itu aku selesai mencari. Saya telah melihat di tempat yang berbeda dan tidak menemukan jawaban yang sangat baik di mana saja. Dia memiliki kesan bahwa meskipun saya bukan anggota dan meskipun aku tidak benar-benar agama cenderung yang ia butuhkan (dan ingin) untuk mengejar persahabatan kami. Kami meninggalkan hari berikutnya untuk BYU dan ia mengikuti kami. Ketika kami pergi ke New York City, ia agak lupa studinya untuk sementara dan menjual mobilnya untuk membeli tiket pesawat. Ia terbang ke New York City untuk melihat saya untuk beberapa hari, dan ia mengusulkan kepada saya. Kami benar-benar hanya saling kenal selama sekitar dua minggu atau lebih. Itulah bagaimana semuanya dimulai.

Saya tidak memiliki pertanyaan. Pada waktu itu saya cukup banyak memutuskan bahwa itu tidak masalah agama mana yang Anda milik. Aku ingat hari pertama dia mengatakan kepada saya bahwa agamanya membuatnya senang. Saya berpikir, "Baik, baik untuk Anda. Saya senang juga."

Dalam perjalanan waktu, ia berbicara lebih banyak tentang imannya. Dia selalu memulai percakapan. Dia mengatakan kepada saya lebih banyak tentang apa yang dia yakini dan aspek yang berbeda dari Injil. Saya tidak berpikir kembali maka itu berarti begitu banyak bagi saya secara pribadi. Aku hanya menerimanya sebagai bagian dari siapa dirinya.
Ibuku berada di tur dengan kami karena dia adalah salah satu penyelenggara. Saya terkesan, dan ibu saya terkesan, karena ia tidak merokok dan minum. Itu adalah hal yang positif. Setelah beberapa hari di NYC, ia harus kembali dan menyelesaikan semester, dan aku harus kembali ke Latvia. Kami berbicara di telepon dan saling menulis surat. Akhirnya ia datang untuk bertemu keluarga saya. Kami pergi ke Jerman untuk menikah dan kemudian cepat-cepat pergi ke Amerika Serikat untuk memulai semester baru bersama-sama di Ricks College.

Tepat sebelum pernikahan di Jerman, Jorg mengundang beberapa Sesepuh untuk memiliki beberapa diskusi dengan saya. Itu usaha pertama tidak berhasil. Jorg mengatakan dia yakin gerejanya adalah satu-satunya agama yang benar di muka bumi dan itu mengganggu saya. Saya memutuskan bahwa saya akan memikirkan beberapa pertanyaan sangat sulit untuk Sesepuh sehingga mereka tidak bisa menjawabnya. Aku tidak punya pikiran terbuka atau sikap yang baik pada saat itu.

Pertanyaan macam apa yang anda pikirkan dari yang benar-benar sulit?

Saya pikir saya punya mereka dengan kisah Nefi memotong kepala Laban. Mereka tidak bisa menjawab dengan baik. Saya mengatakan kepada para misionaris, "Ini tidak masuk akal bagi Anda untuk datang dan berbicara dengan saya. Saya tidak memiliki pertanyaan untuk Anda lagi. "Mereka berhenti datang setelah dua diskusi.

Seandainya Anda telah membaca Kitab Mormon?

Saya belum membaca saya sendiri, bukan dari kehendak bebas saya sendiri sehingga untuk berbicara. Saya membaca apa pun yang disarankan bagi saya untuk membaca. Itu bukan saatnya bagiku untuk mendengarkan para misionaris karena saya tidak dalam kerangka pikiran yang terbuka. Mungkin aku tidak akan pernah menjadi terbuka untuk itu. Saya pikir itu melalui doa-doa dan keinginan orang lain bahwa saya menjadi siap. Teman-teman saya suami dan semua orang di sekitar kita sangat prihatin tentang dia menikahi seseorang yang bukan anggota Gereja. Saya pikir ada banyak doa mengatakan atas nama saya.

Jorg mengundang set misionaris lebih ketika kami sampai ke Idaho, tapi kali ini mereka adalah Suster misionaris. Saya pikir, ok, aku hanya akan mendengarkan kursus ini diskusi menjadi sopan dan jadi aku tahu apa yang suami saya percaya, dan jadi saya tahu tentang agamanya. Sebelum diskusi dengan para misionaris, Jorg mengatakan kepada saya sedikit tentang misi penuh-waktu di Colorado. Dia menunjukkan gambar dan mengatakan kepada saya urutan diskusi. Aku tahu diskusi kedua adalah sering waktu untuk membuat undangan pembaptisan. Jadi sebelum diskusi kedua saya berpikir, "Hmm. Bagaimana jika mereka meminta saya? Apa yang akan saya katakan? Bagaimana saya akan mengatakan tidak? "Bahasa Inggris saya agak gemetar saat itu jadi aku harus memikirkan jawaban-pikir itu di kepala saya sehingga saya bisa mengatakan itu lancar tanpa tersandung kata-kata saya sendiri. Saya siap mental. Saya tahu persis bagaimana saya akan mengatakan saya tidak berpikir itu adalah ide yang baik untuk dibaptis. Saya tidak ingat apa alasan saya yang sekarang.

LDS_woman_photo_Klebingat2

The Sisters dimulai dengan membaca kisah baptisan Kristus dari Alkitab. Aku pernah mendengar itu sebelumnya, aku tahu cerita itu, tapi untuk beberapa alasan waktu itu pindah saya menangis. Tiba-tiba aku duduk di sana menangis! Itu agak memalukan; Saya berencana untuk bertindak cukup berbeda. Aku harus meninggalkan ruangan dan memperbaiki diri karena saya berantakan yang lengkap. Ketika saya datang kembali, mereka bertanya, "Nah, apakah Anda pikir Anda ingin mengikuti teladan Kristus dan dibaptis?" Aku membuka mulut untuk mengatakan apa yang telah saya siap dan malah berkata, "Ya, tentu saja saya akan . "Ini cukup lucu untuk berpikir kembali. Aku pasti merasa semangat yang sangat kuat. Semangat mengambil alih pembicaraan itu, tetapi ketika para misionaris meninggalkan, semangat kiri, atau setidaknya itu perasaan yang kuat roh. Aku agak kembali ke diriku sendiri dan berpikir, "Apa yang baru saja terjadi? Itu bukan aku! "

Jorg sangat senang bahwa saya telah setuju untuk dibaptis. Aku berkata, "Aku hanya menangis karena aku merasa kasihan pada diriku sendiri! Setiap orang telah mendorong saya untuk bergabung dengan gereja ini! "

"Benarkah?" Tanyanya.

"Ya, aku tidak benar-benar berencana untuk dibaptis."

Dan kemudian dia berkata, "Nah, maka Anda harus pergi dan memberitahu para misionaris sendiri."

"Baik-baik saja. Aku akan pergi memberitahu mereka! "Kataku. Aku tahu mereka bertemu di kantin pada waktu tertentu jadi aku berjalan di sana, memutuskan untuk mengatakan saya berubah pikiran. Tapi ketika aku sampai di sana saya membuka mulut saya dan bertanya, "Bisakah kita bergerak saya tanggal baptisan up?" Itu saja yang saya bisa mengatakan. Setelah itu aku berkata pada diriku sendiri tidak ada gunanya mencoba untuk menolak baptisan. Itu tidak bekerja. Aku memutuskan itu berarti sesuatu kepada saya dan biarkan pergi. Itu adalah perasaan yang bagus karena roh dapat bekerja dengan Anda ketika Anda melepaskan kebanggaan dan ketidakamanan. Setiap diskusi adalah pengalaman yang baik. Para misionaris menjawab banyak pertanyaan yang saya miliki. Suami saya membaptis saya dua bulan setelah kami menikah.

Ketika Anda mulai pergi ke gereja dan hidup sebagai anggota Gereja, adalah sebuah penyesuaian yang sulit? Atau apakah rasanya alami?

Ini adalah waktu yang sulit dalam hidup saya semua bersama-sama; ada tiga perubahan besar dalam hidup saya. Aku mengubah negara saya tinggal di; itu adalah budaya yang berbeda. Aku berada di saya sendiri, saya meninggalkan keluarga saya dan teman-teman, dan saya hanya sembilan belas! Aku datang dari kota besar hampir satu juta orang dan pindah ke Rexburg, Idaho, yang sangat kecil dan pedesaan. Aku punya bahasa baru; semuanya berbeda! Di atas semua itu saya menikah dengan seorang pria yang saya tidak tahu bahwa baik karena kita tidak menghabiskan banyak waktu dengan satu sama lain. Lalu tiba-tiba aku memeluk sebuah agama baru! Itu sedikit gila. Itu adalah penyesuaian sulit.

Dapatkah Anda memikirkan saat-saat yang sangat sulit?

Itu hanya sedikit kejutan budaya, tapi itu bukan karena agama. Apa yang sulit bagi saya adalah untuk membiasakan diri dengan keramahan awal bahwa orang-orang menunjukkan, tapi sering tidak ada di balik itu. Banyak itu dangkal. Anda menyadari setelah beberapa saat itu hanya masalah budaya, itulah cara mereka diajarkan untuk bertindak terhadap semua orang. Dalam budaya Slavia jika orang-orang ramah, mereka benar-benar bersungguh-sungguh. Jika mereka mengatakan, "Kita harus bersama-sama kapan-kapan," Anda dapat mengharapkan panggilan telepon dan undangan. Itu perbedaan budaya adalah hal yang sulit dimengerti pada awalnya. Butuh beberapa waktu untuk tumbuh ke dalam budaya Amerika dan budaya gereja, dan Idaho dan Utah memiliki budaya mereka sendiri.

Itu perbedaan budaya adalah hal yang sulit dimengerti pada awalnya. Butuh beberapa waktu untuk tumbuh ke dalam budaya Amerika dan budaya gereja, dan Idaho dan Utah memiliki budaya mereka sendiri.

Apakah Anda memiliki pertanyaan atau keraguan anggota baru? Apa yang membantu Anda setelah Anda bergabung dengan Gereja?

Saya tidak bisa memikirkan waktu ketika aku benar-benar memiliki keraguan. Setelah saya dibaptis, dalam pikiran saya dan dalam hati saya, saya merasa ini adalah itu. Setelah saya membuat pikiran saya untuk bergabung dengan Gereja, itu adalah proses yang lambat mantap kesaksian saya tumbuh. Sesuatu yang benar-benar memperkuat kesaksian saya adalah ketika saya mulai membaca tulisan suci saya secara teratur. Anda tumbuh menjadi hal perlahan. Anda mendengar hal-hal yang diajarkan dan Anda hanya tidak berpikir itu berlaku untuk Anda. Sebagai seorang mualaf muda aku butuh waktu beberapa tahun untuk menyadari bahwa kitab suci yang terpenting. Aku mendengar tentang mereka, dan saya membaca dari mereka sesekali selama pelajaran, tetapi tidak pernah berhasil proyek penelitian pribadi. Tapi begitu aku mulai belajar secara teratur, aku tahu apa perbedaan itu membuat. Aku merasa seperti aku keluar ke tingkat baru spiritualitas melalui pembelajaran tulisan suci pribadi.

Perjalanan kami telah memberikan kita kesempatan untuk melihat bagaimana fungsi dan karya Gereja di berbagai negara seperti yang kita telah menghadiri lingkungan dan cabang di seluruh dunia. Hal yang menakjubkan untuk melihat adalah bahwa Injil adalah sama di mana-mana. Dimanapun Anda berada, Anda berjalan ke dalam gereja dan Anda memiliki keluarga instan. Terutama bagi kami karena kami sudah pindah berkali-kali, itu telah menjadi hal penting seperti itu. Kami meninggalkan teman-teman kita di belakang, dan pergi ke tempat baru di mana kita tidak tahu siapapun, tapi kemudian berjalan ke cabang atau lingkungan dan segera orang datang ke kami dan membuat kita merasa diterima. Ini adalah semangat yang sama dan Injil yang sama yang menyatukan kita. Segera Anda memiliki dasar yang sama bahwa Anda dapat membangun. Ini adalah hal yang menakjubkan. Sudah berkat semacam itu.

Anda membesarkan anak-anak Anda berbahasa Jerman, Rusia dan Inggris. Bagaimana Anda datang ke keputusan untuk keluarga Anda? Bagaimana Anda melakukannya?

Aku belajar Ilmu Keluarga dan mengambil beberapa kelas psikologi. Di situlah saya belajar bagaimana bekerja keluar ketika Anda memiliki beberapa bahasa dalam keluarga, apa sistem dan apa pendekatan yang ada untuk mengajarkan bahasa yang berbeda. Sangat penting untuk menjaga bahasa memisahkan baik antara orang tua, atau waktu yang berbeda, atau sesuatu yang seperti itu sehingga anak-anak dapat memisahkan bahasa dari satu sama lain. Kami digunakan untuk menjadi cukup ketat tentang hal itu, kami memiliki sebuah sistem. Awalnya ketika kami tinggal di Amerika Serikat, saya hanya berbicara Rusia dengan anak-anak saya dan Jorg hanya berbicara Jerman. Inggris datang dari tempat lain. Ketika kami pindah ke Eropa kami memutuskan kami ingin anak-anak kita untuk menjaga bahasa Inggris mereka. Jadi kami menambahkan satu minggu Bahasa Inggris ke rutinitas kami. Kami memiliki seminggu Jerman / Rusia sebagai biasa, dan kemudian seminggu di mana kita hanya berbicara bahasa Inggris. Sekarang anak-anak kita fasih dalam semua tiga.

Bagaimana Injil dipengaruhi Anda sebagai seorang ibu?

Ini dipengaruhi semuanya! Setiap sekali dalam beberapa saat saya pikir, "Apa yang akan saya lakukan bahkan tanpa Injil?" Gereja ini menyediakan segala sesuatu yang perlu Anda ketahui jika Anda mendengarkan dengan seksama. Ini menawarkan begitu banyak program, begitu banyak pedoman. Ada begitu banyak cara untuk mendapatkan bantuan. Begitu banyak yang dilakukan oleh Gereja melalui program dan ajaran memberikan kami pendidikan baik-bulat tentang kehidupan dan mempersiapkan kaum muda bagi kehidupan. Saya merasa seperti Injil dari hari pertama telah menjadi hidup saya. Aku sudah diukur semuanya menentangnya dan dengan itu. Orangtua saya dan hubunganku dengan suami saya telah didasarkan pada prinsip-prinsip yang telah saya pelajari dalam Injil.

Suami saya menikah saya ketika saya masih non-anggota, tetapi ia tidak akan merekomendasikan bahwa tindakan kepada orang-orang muda. Ia melakukannya karena ia bertindak di bawah bisikan yang sangat kuat dari roh. Tapi itu jarang terjadi. Biasanya mereka adalah pengecualian. Sebagai aturan harus Anda tetap menikahi seseorang dari iman Anda. Saya pikir penekanan harus pada mengajar orang-orang muda di rumah nilai pernikahan bait suci: apa berkat yang, apa kebutuhan itu dalam perspektif kekal, bagaimana segala sesuatu termasuk keselamatan Anda bergantung atasnya. Jika Anda tidak dapat pergi ke bait suci dengan suami Anda, menempatkan peredam pada hal keluarga kekal. Itu menjadi kunci dalam keluarga kami; kami selalu menekankan pentingnya pernikahan bait suci. Sejauh ini tidak ada anak-anak kita menikah belum. Katya, kami berusia 17 tahun, perlahan mendapatkan untuk usia itu. Kami telah berbicara tentang hal itu beberapa kali. Dua anak tertua kami adalah satu-satunya anggota di sekolah mereka. Putri kami dikelilingi saya anak laki-laki non-anggota yang ingin berkencan dengannya. Kami berbicara secara terbuka tentang nilai-nilai yang dia memiliki, dan berdiskusi dengan betapa penting baginya itu adalah bahwa pada akhirnya, anak bahwa dia akan merasa serius akan memiliki nilai-nilai dan keyakinan yang dia lakukan yang sama. Saya pikir itu bermuara mengajarkan Injil di rumah. Itu kuncinya, kesempatan bagi kaum muda untuk merasakan semangat. Jika itu terbakar di dalamnya, mereka termotivasi secara intrinsik.

Saya pikir itu bermuara mengajarkan Injil di rumah. Itu kuncinya, kesempatan bagi kaum muda untuk merasakan semangat. Jika itu terbakar di dalamnya, mereka termotivasi secara intrinsik.

Anda melakukan perjalanan dan bergerak banyak karena pekerjaan suami Anda. Ini bergerak datang ke Kiev akan menjadi kesembilan belas Anda, itu telah sulit bagi anak-anak Anda?

Saya pikir mereka selamat ini banyak bergerak karena kekuatan dari keluarga kami. Ini selalu menjadi salah satu konstan dalam kehidupan mereka: keluarga adalah sesuatu yang mereka selalu dapat jatuh kembali dan menarik kenyamanan dari. Tentu saja, itu tidak selalu mudah. Dengan langkah ini, putri kami sedang menarik keluar dari sekolah di tahun terakhirnya. Hal ini hal yang sulit. Aku bisa mengerti itu. Aku senang bahwa dia memiliki tingkat spiritualitas di mana kita dapat berbicara dengannya tentang berkat dan dia mengerti apa yang kita maksud: berkat-berkat yang melayani misi akan membawa, bahwa menjadi bagian dari itu akan menjadi berkat bagi dalam hidupnya. Saya percaya dia akan melihat ke belakang dan melihat berkat-berkat Bapa Surgawi memberinya. Sangat penting untuk memiliki struktur keluarga yang kuat untuk mempersiapkan masalah apa pun yang muncul; penting bahwa ada cinta dan komunikasi yang sedang berlangsung.

Anda berada di tengah-tengah program Master Pendidikan dengan penekanan di Pekerjaan Sosial di Universitas JWGoethe di Frankfurt. Apa yang menarik Anda untuk profesi itu? Apakah Injil dipengaruhi pekerjaan Anda?

Injil benar-benar mempengaruhi setiap aspek kehidupan saya. Misalnya, sekarang saya melakukan magang di sebuah sekolah sebagai kerja sosial dan konselor. Setiap kali anak-anak datang dan mengatakan mereka bertengkar, segera saya pikir dalam hal Injil, apa cara terbaik untuk memecahkan konflik? Aku menarik pengalaman saya yang luas di Pratama dan Remaja Putri presidensi, di mana saya sudah sering berurusan dengan pemuda dengan masalah yang sama. Dalam sebuah kelas dengan banyak masalah perilaku, di mana tidak ada suasana yang baik, saya menggambar pada pengalaman saya bekerja dengan pemuda di gereja dan proyek yang kita lakukan yang membantu memperkuat mereka.

Orang-orang muda adalah masa depan. Jika kita memiliki orang-orang muda yang kuat, kita akan hidup di dunia yang lebih baik. Mereka masih pada suatu waktu dalam kehidupan mereka di mana orang bisa membantu mereka mengubah banyak hal di sekitar, benar-benar mengatur mereka pada jalan tertentu dan membuat perbedaan dalam hidup mereka; sedangkan yang lebih tua yang mereka dapatkan, semakin sulit. Anda menjadi begitu diatur dalam cara berpikir tertentu. Ketika mereka masih muda, semuanya terbuka. Itu adalah waktu yang sangat penting. Sekarang sekolah di saya bekerja di ada begitu banyak kasus tragis dari keluarga rusak. Anak-anak yang terutama membutuhkan bantuan seorang pekerja sosial adalah para pemuda yang berasal dari keluarga berantakan, pengalaman pelecehan, pengabaian, ketidakadilan atau mobbing. Ini menyakitkan untuk menonton. Jika saya bisa memberi mereka sesuatu yang positif ketika mereka sudah hanya negatif yang berpengalaman di tempat lain, itu adalah pengalaman yang memuaskan.

Sekilas

Julia Klebingat


LDS_woman_photo_KlebingatCOLOR
Lokasi: Frankfurt, Jerman

Umur: 38

Status pernikahan: Menikah sejak tahun 1991 ke Jörg Klebingat

Anak-anak: 3 (17, 15, 10)

Pekerjaan: Mahasiswa, konselor pekerja sosial / sekolah

Sekolah Dihadiri: Latvia State University, Ricks College, BYU,
JWGoethe University-Frankfurt

Bahasa yang dipakai di rumah: Jerman, Inggris, Rusia

Himne favorit: "A Poor Man of Wayfaring Duka"

Wawancara oleh Marintha Miles . Foto digunakan dengan izin.

Berbagi artikel ini:

9 Komentar

  1. Marintha Miles
    12:55 on 20 April 2011

    Dari Produser Wawancara: Saya pertama kali bertemu Julia ketika kami berada di cabang yang sama di Moskow hampir satu dekade lalu. Kami berdua mengharapkan dan memiliki anak-anak yang lahir sekitar waktu yang sama, saya mendapat dukungan dari Julia pada waktu itu. Dia adalah seorang wanita luar biasa dengan keluarga yang luar biasa. Saya berterima kasih atas sikap anggun dan kebaikan yang ada di sana untuk saya dan terus memberkati kehidupan orang lain.

  2. Suzanne Chapple
    14:47 on 20 April 2011

    Indah Julia! Terima kasih, Marintha; Aku pasti tahu lebih banyak sekarang daripada yang saya lakukan ketika saya bertemu Julia dan Jorg 16 tahun yang lalu. Memiliki sentakan seperti senang ketika saya membaca tentang tugas misi mereka baru-baru ini!

  3. Biru
    12:01 on 21 April 2011

    Apa wawancara indah! Saya selalu memiliki kesukaan untuk mendengar bagaimana orang bergabung dengan gereja dan persis bagaimana hati mereka bertobat. Ini adalah salah satu yang terbaik yang pernah mendengar tentang! Terima kasih Julia untuk berbagi cerita Anda. Saya berharap untuk Anda yang terbaik dari tahun yang Anda dan keluarga Anda melayani di Ukraina!

  4. Kirstin Ballentine Fellars
    21:03 pada 21 April 2011

    Saya juga bertemu Julia ketika saya tinggal di Moskow lima tahun lalu. Aku sedang sangat terkesan dengan dia dan keluarganya. Itu menyenangkan untuk membaca bahwa dia dan suaminya akan menjadi presiden misi di Ukraina, di mana saya melayani misi saya. Kebaikan dan teladan mereka akan terus memberkati banyak jiwa. Aku menikmati belajar lebih banyak tentang Julia dan Jorg. Terima kasih untuk wawancara indah. Saya selalu kagum pada indah, perempuan yang beragam di gereja LDS.

  5. Deila
    10:58 pada 24 Mei 2011

    Saya menyukai cerita ini iman, berkat untuk berbagi dengan kami. Julia adalah contoh yang bagus. Saya suka bahasa Rusia, sebagai anak saya melayani misi di Moldova.

  6. Alyson
    07:17 pada 9 Juni 2011

    Terima kasih atas kisah yang indah ini! Anak saya baru saja mendapat panggilan misinya untuk melayani di Kiev, Ukraina misi, dan saya merasa sukacita untuk membaca tentang iman presiden misi masa depannya dan misi ibu '. Saya merasa percaya diri besar dalam mempercayakan anak saya untuk perawatan mereka untuk 2 tahun terbesar dalam hidupnya!

  7. Fern Brown Anderson
    04:52 pada 9 Agustus 2011

    Aku begitu menikmati wawancara ini. Ibu saya dan keluarga datang dari Kiev, Ukraina, beberapa tahun yang lalu, dan meskipun mereka telah berlatih Yahudi pada satu waktu, sebelum Perang Dunia I, mereka adalah ateis self-acclaimed pada saat mereka tiba di Chicago, Illinois.

    Saya bergabung dengan Gereja pada tahun 1958 dan sebelum ibu manis saya meninggal dia telah menerima Injil dan meminta untuk dibaptis.
    Dua cucu saya yang diadopsi dari Kiev sekitar 13 tahun yang lalu dan aku membiarkan mereka tahu bagaimana diberkati mereka telah diadopsi ke dalam keluarga LDS aktif di mana mereka memiliki Injil dalam kehidupan mereka.

  8. Katherine Wilkinson
    08:28 pada 10 Juli 2012

    I love this! Saya sangat tersentuh oleh garis:

    "Roh dapat bekerja dengan Anda ketika Anda melepaskan kebanggaan Anda dan ketidakamanan ..."

  9. Niki Bradford
    06:17 pada 12 September 2012

    Hi Julia!
    Kami bertemu dan hidup dengan Julia dan keluarga di Moskow, Rusia pada tahun 2002. Saya ingat dengan baik makan malam di rumah, keluarga pelajaran rumah malam mereka dan memiliki anak-anak mereka tinggal bersama kami selama beberapa hari. Apa keluarga yang indah! Saya memahami dengan baik bergerak sering dan merasa sangat banyak yang sama bahwa keluarga yang kuat dan membantu pemuda SEKARANG akan apa menyelamatkan kita. Saya sangat bersyukur bagi Injil. Terima kasih Julia untuk semua Anda. Mencintaimu!
    Niki

Tinggalkan Balasan

SEO Powered by Platinum SEO dari Techblissonline